Monday, May 14, 2018

(Bahasa Indonesia) Motherhood: Derita Jadi Ibu Hamil

Aloha semua!

     Well, beda dengan topik-topik sebelumnya yang berkutat pada dunia beauty, kali ini aku ada topik terbaru untuk blog-ku, yaitu Motherhood. Hahaha. Tetiba berasa sedikit dewasa membahas topik ginian. But i have the urge to shareeee, karena ya ini hamil pertama ku dan rasanya campur aduk. Artikel kali ini lebih ke chit chat aja sih sebenarnya gimana perjuangan selama hamil dari awal sampai sekarang, siapa tau ada yang merasa relatable gitu, plus intinya sekalian curhat hehe. 

     Jujur, masa-masa kehamilan bukan masa-masa menyenangkan buatku, ngga ngerasa tuh pregnancy glowing whatsoever. Like really, aku merasa sangat menderita hampir sepanjang kehamilan karena berbagai simptom yang ngga kunjung reda. Penampilan udah so pasti dekil hampir setiap hari, kecuali ada event beauty terus wajib tampil agak cakep haha. That's why judul artikel kali ini adalah derita jadi ibu hamil hahaha.


      Anyway, aku baru aja menikah bulan July tahun lalu (belum ada setaun!), rencana awalnya sih aku maunya kaya 1 tahun setelah menikah baru merencanakan punya anak. Biasa deh, tadinya kaya masih mau travel-travel bareng dulu, mesra-mesra dulu, senang-senang dulu, gitu deh. Terus suamiku, Ichi, bilang kalau anak jangan ditunda-tunda atau direncana-rencanain. Ntar ngga dikasih-kasih malah repot. Well, yah gimana dibilang gitu, akhirnya memantapkan dalam hati, kapan aja dapet disyukurin deh.


     Yhaa, without expectation atau rencana yang gimana-gimana mengenai keturunan, kami jalanin kehidupan berumah tangga kaya biasa aja, no expectation. Beberapa bulan berjalan, suddenly pada suatu hari yang biasa-biasa aja, aku ngga menstruasi, udah telat seminggu. Di cek pakai test pack positif hamil gitu deh. Cuma karena ragu-ragu, sampai nyobain 5 test pack biar yakin hahaha, ngga penting yak. Berhubung semuanya positif, akhirnya ngecek lah tu ke dokter dan dokternya pun bilang positif. Cuma pas itu baru kantungnya doang apa kalo ngga salah. So kita masih selow aja.


MUAL? MUNTAH?

     Hiduppun masih selow, no muntah, no apalah yang menandakan lagi hamil, biasa aja gitu. Sampai suatu ketika kawan-kawan, jeng jeng, mual muntah hit me out of nowhere AND IT'S BAD. Dari dulu sebenarnya aku udah curiga berat kalau nanti kalau hamil pasti mual parah, soalnya penciumanku pas lagi ngga hamil aja lumayan membunuh (apalagi pas menstruasi). Cuma tadinya udah sempat kaya yang positif thinking pas awal-awal ngga mual "yayyy, ngga mual, semoga aman-aman aja". Eh, ternyata apes, mualnya PARAH.

     PARAHHHHHH, sampai kalau diinget sekarang aja bawaannya mau muntah. Hiiii, menderita deh pokonya, E.V.E.R.Y S.I.N.G.L.E D.A.Y.

     Jadi mual-mualnya itu start sekitaran bulan November - Desember. Aku lupa tepatnya kapan, tapi aku inget, di bulan Desember itu udah ngga bisa masuk kerja, karena keluar kamar aja muntah-muntah heboh. Itu muntah bisa 4-5 kali sehari. Ish, jangankan makanan, air putih aja muntah :(

     Ada masanya di mana aku cuma minum air putih sedikiiitttt banget karena enek dan micu muntah. Gila ye, air putih aja enek loh. Jadi maunya minum yang agak manis dan dingin, biar ngga enek. Bahaya banget buat ginjal sebenarnya haha.

     Yes guys, selama muntah-muntah itu aku cuma mendekam dikamar aja, paling jauh jalan ke WC, ke lantai satu bisa diitung jari, dari Desember - MARET.

     Itu kadang ada maksain keluar rumah sesekali, uji nyali ceritanya. Well ujung-ujungnya ya muntah. Sampai muntah ada darahnya juga pernah. Eugh, panik dong semua pas muntah ada darahnya, apalagi ngga cuma sekali tapi beberapa kali. Akhirnya ke dokter lagi, dokter sih masih bilang biasa muntah banyak, selama masih bisa ada asupan sih ngga perlu opname segala. Yang muntah darah dibilangnya kemungkinan lambung/kerongkongan luka. 

     Jadi 2 mingguan aku makannya plain banget, bubur putih tok. Sedih, padahal saat itu udah mulai mau makan agak beda. Tapi ya mau gimana guys, daripada dilarikan ke rumah sakit lalu diinfus kan, mending aku cari aman (takut suntikan). Luckily setelah treatment bubur plain itu jadi ngga muntah darah lagi walaupun masih muntah-muntah cantik, cuma frekuensinya menurunlah di bulan Maret. Dan di April frekuensi muntah paling dikit, YAY. Tapi mual, enek sama bebauan tetep. 

     Lalu datanglah bulan May, yes, May ini, sekarang. Aku mulai muntah-muntah lagi udah semingguan ini, terus lambungnya suka berasa perih-perih. Sedih rasanya muntah-muntah lagi. Aku dari dulu tuh sebenarnya paling ngga suka muntah. Sampai saat aku nulis ini pun, belum lama aku muntah. Hiks.

Nih dia timeline mual-muntahku:
Oktober 2017 : save and sound
November 2017 : mulai agak-agak mual
Desember 2017 - Februari 2018 : mual muntah setiap hari, sampai ngga bisa ke mana-mana dan cuti kerja.
Maret 2018 : mual tetep, muntah kadang-kadang, udah mulai bisa keluar rumah. Pertengahan maret udah balik kerja.
April 2018 : lumayan aman, paling ada 2-3 kali muntah, mual tetep.
May 2018 : mual tetep, muntah kembali. Dari awal May at least 1x sehari muntah. Sedih pas muntah di kantor, ngga ada yang sayang-sayang dan bantuin bersiin (kalau di rumah ada Ichi).

Gila ye, hampir brojol masih mual-muntah :(



APA AJA YANG BIKIN MUAL DAN MUNTAH?

     Hampir semua kayanya ya. Hahaha, makanan yang paling aku suka aja jadi super enek. Jadi aku ngakalin biar bisa makan adalah kalau makanannya udah tersaji ya langsung dimakan. Kalau udah nyium baunya dulu terus ngga dimakan, dijamin enek dan ngga bisa makan. Yes guys, jadi semenjak enek-enek ini makanan aku harus disajikan dikamar (kaya princess gitu lah, bedanya ini zombie princess). Kalau aku belum mau makan, makanannya ngga boleh masuk kamar. Pokonya jangan sampai kecium lah kalau belum mau makan. Baru-baru ini aja mulai bisa nyajiin makanan sendiri haha, epic banget ini idung.

     Walaupun hampir macem-macem bau bikin aku mual, ini top list yang bikin aku mual selama kehamilan dan sampai sekarang masih aku hindari:
- bau masakan yang lagi dimasak. APAPUN ITU. Gak kuat bau asapnya. Kecuali bau daging barbeque, masih enak dihirup kadang.
- bau restaurant. Sampai sekarang kalau resto-nya bau dapur (bau makanan dimasak/asap) pasti aku hindari, dari pada dari pada kan ya.
- bau bawang, apalagi yang lagi ditumis, mau mati rasanya.
- bau kopi, ish.
- bau minyak yang baru dipakai goreng-gorengan. Wangi asapnya membunuh, walaupun udah ngga ada asapnya tinggal bau-bau sisa masaknya.

      Bahkan awal-awal yang 4 bulan mual itu, aku ngga suka wangi Ichi. Ewww, pengen nyekek rasanya kalo dia deket-deket hahaha. Sampai sekarang masih ogah-ogahan sih nyium parfumnya doi, cuma udah ngga separah dulu lah.  



TESTIMONI TENTANG HAMIL?

    HAHAHAHA. Menderita.

     Don't call me ungrateful yah. Not that i'm not happy and excited to have a cute baby, tapi yaaaaaaa, abis ini akyu mau istirahat dulu deh dari kehamilan. Hahahaha, ini baru mual muntahnya ya, belum proses lahirannya yang entahlah nanti gimana (ya Allah, semoga aman dan lancar jayaaaaa). Jadi, wajar kok menurutku kalau ibu hamil traumatis di masa kehamilan/lahiran. Serius, bukannya ngga bersyukur bisa hamil/punya anak, cuma namanya dapet suatu miracle emang perjuangannya luar binasa.

     Aku super ngga produktif saat hamil ini, cepet banget sakit, terutama bagian perut karena kebanyakan muntah kayanya. Sukur aja masih bisa maksain makan, walaupun super picky, cuma masih aman karena ada nutrisi masuk, jadi ngga pakai rawat inap segala. Nah karena itulah aku bulan-bulan kemarin update blog sangaaaattt seadanya. Ngga kuat lama-lama depan laptop, mual. Otakpun gak jalan buat bikin ide artikel, boro-boro berdiri buat foto produk :(

     Terus makin gede itu perut, gejala penderitaan yang lain juga semakin berdatangan. Contohnya, telapak kaki yang suka pegel bawa badan segede ini (padahal aku turun 7kg-an gara-gara muntah, jadi baru naik sekitar 3kg dari berat awal sebelum hamil). Tapi yes, telapak kaki ini bawaannya pegeeell melulu. Terus juga bagian pantat kiri itu rasanya kaya salah urat melulu, sakiiitt, jadi kadang bisa kepincang-pincang pas jalan kalau sakitnya lagi berasa.

    Perut suka sakit kalau tiduran ngga diganjel, mungkin karena dia udah gede. Jadi aku akalin pakai pregnancy belt kalau lagi tidur atau duduk senderan di mobil, biar si perut ngga terguncang-guncang berlebihan. Aku beli merek Mooimom di Mothercare, IDR 290k, kalo ga salah online bisa lebih murah deh, cuma hari itu lagi merasa perlu right here right now, jadi beli di Mothercare biar gampang. Kalau tidur juga aku ganjel selimut atau bantal kecil gitu, biar perutnya ngga sakit.

     Kalo punggung? Wah ngga usah ditanya, pinggang punggung berasa mau patah hahhaa. Apalagi karena udah mulai susah tidur lurus karena perut semakin buncit, jadi harus tidur madep kanan atau kiri, jadi punggung berasa banget pegel.

     Terus juga cikal bakal stretchmark muncul di mana-mana. Tapi kadang kaya yang udalah, mager ngurusinnya gitu, karena gateeeeell. Cuma kalau inget masih oles-oles Bio Oil kok, dengan harapan kulit balik agak mulus lagi setelah ini hiks. Oya, terus juga bagian-bagian tertentu menggelap, jadi makin gak pede, kaya underarm, selangkangan, etc. Sebel, cuma mo gimana. Cuma bisa berharap itu nanti balik normal pasca lahiran.

    Tapi penderitaan saat hamil sih so far yang paling-paling aku ngga suka adalah mual muntahnya sih. Itu sumpah, ngga banget. untuk yang bagian mual muntah ini, ada masa-masanya berasa sediiiihh banget, karena emang bikin ancur mood. Ada juga rasa cemburu sama ibu-ibu hamil yang update di social medianya terlihat happy-happy aja dan bilangnya happy pregnancy tanpa mual gitu-gitu lah. Tetap bisa beraktivitas normal, ngga ada keluhan ini itu, bisa jalan-jalan.

     Serius, liatnya bikin minder dan jealous. Like, i want to be like her! Happy pregnancy, enjoy, bisa tetap beraktivitas normal, tetap bisa travelling. Lha gue? Babymoon aja cuma sampai hotel di daerah pondok indah tok, karena masih ngga kuat di mobil/kendaraan kelamaan. Ngga babymoon juga, tuker tempat tidur doang hahaha.

     Yah, jadi doa-ku adalah, semoga aja udah menderita saat hamil gini, nanti pas lahiran dilancarin, tanpa komplikasi apapun, atau pun jahitan apapun, aaaammiiiinnn hahahha.


I'M ACTUALLY GRATEFUL, ESPECIALLY FOR MY HUSBAND

    Walaupun perjuangannya mostly dibalut penderitaan, aku yakin it'll be worth it setelah si bayi ini lahir nantinya. I'm grateful I can have a baby of course, dan lebih grateful lagi karena punya suami yang pengertian. 

     Yhaaa, pasti ada masa-masanya doi tetap annoying dan minta digeplak perut buncit, tapi overall Ichi sangat hebat dalam menjadi suami dan calon ayah yang pengertian hahaha. Tar kalo orangnya baca kepedean. But it's true.

    Selama kehamilan, Ichi yang selalu bantu apapun. Kalau muntah dia yang bersihin, makanan dia yang sajiin, rela baju ngga digosok, rela mijitin, rela anter jemput pas aku mulai ngantor, dia juga yang cuci piring, rela beli/nyariin makanan, dan lain-lain. Zombie princess served well lah pokonya. Padahal dia sendiri juga patah tulang itu bantuin aku melulu, so i'm actually trully grateful to have Ichi as a husband.  


---

    Panjang ya guys curhatan ku kali ini hahhaa. Yang lain gimanakah? Ada yang pas hamil juga parah kaya aku gini? Atau malah lebih parah?? Bersyukurlah kalian ibu hamil yang ngga merasakan mual-muntah saat hamil, karena ini salah satu cobaan berat hahaha. Buat yang baru rencana mau hamil, please jangan takut karena baca artikel ini yah. Ngga semua ibu hamil bakal menderita kaya gini kok, denger-denger sih tergantung gen. Jadi coba tanya nyokap kalian ya pas hamil gimana, ada kemungkinan mirip-mirip haha. Lalu sisanya berdoa biar bisa make it through hahaha.

     Sekian dulu chit chat pembuka topik Motherhood kali ini. Hopefully kedepannya bisa share yang lainnya tentang topik ini. Kalau ada yang punya pengalaman serupa, lebih parah, atau malah lebih enak tentang kehamilan, yuk share dikomen, i'd love to know! Anyway, see you guys on my next post!

Love,
Auzola


6 comments:

  1. Wah baru tau ka aul hamil, semoga dedek bayi didalam kandungannya sehat terus ya ka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya, ngga pernah update hamil2 di sosmed soalnyaaa, kadang2 aja salip2in pas nulis blog hihihi
      aaamiiin, makasih ya rimaaa <3

      Delete
  2. sama kayak aku pas hamil ming xia hahahaaa sampe mau lahiran ajah muntah dulu hahahahaa nikmatin ajah la, nanti kangen loh masa2 itu hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaha muntah2 sih emang parah banget ini, tapi fix kalo muntah2nya ga bakal kangen xD

      Delete
  3. ola, semangat teruss sampe lahiran dan sesudah lahiran! dan sehat-sehat terus ibu dan bayinya yaa! :D

    ReplyDelete