Tuesday, July 31, 2018

(Bahasa Indonesia) Motherhood: Drama Lahiran

Alohaaaa!

     Gimana kabar guys? Yes, bulan lalu aku ngga ada update blog sama sekali karena lagi super hectic renovasi kamar buat nyambut bayi dan tetiba aja brojol 3minggu lebih cepat dari due date yang bikin super drama haha. Mumpung lagi pengen nulis, jadi aku bakalan share pengalaman aku lahiran yang kurang lebih cukup penuh drama lah kemarin hahaha, yuk di baca!


     Jadi, sebelum tanggal 29 Juni kemarin itu aku masih super leha-leha banget, ngurusin renovasi kamar tidur sekarang dan kamar ku dulu yang mau dibikin jadi ruang kerja untukku dan suamiku. Selow deh masih, baru aja kelar nge-cat kamar kerja dan masih nunggu tukang buat benerin atap kamar tidurku yang bocor pas ujan badai bulan-bulan lalu dan sebagainya. Aku bahkan masih sempet ngiterin IKEA dua kali didua hari berbeda (cuma selang 2-3 hari lah) dan masih sibuk belanja tambahan furniture, serta ini itunya buat si bayi nanti.

     Anyway, itu kamar kerja dicat dan dibenerin duluan adalah karena biar segala tetek bengek yang berkaitan sama makeup aku dan juga mainan aku+ichi bisa pindah ke kamar kerja baru, jadi rencananya kamar tidurku kosong dulu gitu sebelum dirapi-rapiin (ceritanya biar gampang kan). Aku dan suami tu mikirnya, "selow aja, masih ada sekitar 3 minggu lagi sebelum si bayi lahir". Tapiiii, ternyata si bayi punya pemikiran lain hahaha.


     Pagi-pagi subuh jam 5an lewat di tanggal 29 Juni, aku kebangun karena suddenly perut kaya kontraksi gitu dan aku kepengen pipis. So bangunlah aku dan pipis aja normally, abis balik ke kasur, aku posisi nungging gitu karena masih berasa kontraksi. Nah, kontraksi ini sudah sering terjadi minggu-minggu belakangan, jadi aku ngga curiga tuh. Ngga lama aku baringan lagi nyoba lanjut tidur, eh terus mules lagi itu perut, yauda aku nungging lagi. Karena mayan sakit, aku bangunin si Ichi buat ngelus-ngelus perut dan pinggang (biasanya emang aku minta digituin kalo lagi mules begini).

     Udah hampir 1 jam, mulesnya ngga kunjung hilang dan aku bolak-balik ke kamar mandi mulu pengen pipis. Akhirnya Ichi bilang, "yuk ke rumah sakit aja". Jeng jeng, aku merasa ngga siap lahiran karena merasa belum waktunya (kecepetan 3 minggu!), plus merasa belum kelar preparation buat nyambut bayi, jadi aku ngga mau. Aku bilang nanti aja, ini belum waktunya - sambil lanjut mules.


     Ichi akhirnya nyuruh aku ke bawah dulu buat ketemu nyokap, dimana aku sempet nolak juga. Tapi akhirnya manut karena emang udah sakit. Nyampe bawah bilang ke nyokap kalo mules, nyokap langsung suruh ke RS. Yha, akhirnya berangkatlah kita ke RS Yadika Duren Sawit, dekat rumahku situ.

    Dari awal aku emang ngga punya rencana pasti mau lahiran normal atau c-section. Aku selalu bilang ke nyokap dan Ichi kalau ya kita coba aja normal dulu, kalo ngga memungkinkan ya langsung c-section aja, ngapain pusing-pusing.


     Terus juga dari awal aku maunya lahiran di RS, jadi udah fix dari Ichi kalau kita lupakan BPJS, walaupun banyak yang nyaranin pakai BPJS dulu. Karena kalo pake BPJS kan harus ke bidan/klinik nya dulu tuh dan coba normal, kalau kenapa-kenapa baru dirujuk ke RS. Aku mager banget, nambah-nambahin pikiran mau lahiran aja. Mending sekalian dari awal di RS, mau normal, mau c-section udah lokasinya disitu aja, ngga pindah-pindah, ngga bikin tambah uring-uringan kalau ada sesuatu. Jadi dari awal kita udah fix nyoba langsung ke RS aja masuk nya umum bukan BPJS yang perlu rujukan segala macem.

     Makanya kami tu langsung aja ke RS Yadika. Aku milih RS ini karena emang aku maunya disitu - so far pas cek kehamilan beberapa kali di sana pelayanannya oke banget, bidan dan dokter kandungannya ramah dan informatif, plus aku juga dulu lahirnya disitu hahaha).

     Anyway balik lagi ke cerita. To be truth, dari perjalanan pas di mobil aja (walaupun deket) aku udah ngga fokus banget karena super sakit kontraksinya. Sampai di RS pun mba-mba security-nya langsung nyamperin pakai kursi roda dan aku langsung digiring ke lantai 2 tempat bersalin.

     Sampai di sana udahlah ya aku ngga masalahin lagi tentang administrasi dan segala detail lainnya karena udah sakit bangetttt broooo. Semua keputusan di Ichi dan nyokap, aku bagian mengerang-ngerang complain karena kesakitan. Makanya, segala keputusan dan rencana tentang melahirkan itu penting banget didiskusiin sama orang-orang terdekat yang bakal menemani kamu bersalin, so ini jangan lupa dilakuin guys!

     Di lantai 2 aku langsung disambut bidannya dan dicek, ternyata aku udah pembukaan 7! Masalahnya, air ketubannya ternyata udah kering dan denyut bayinya mulai melemah (panik ngga sih gue). Nyokap langsung panik dong bilang ambil tindakan c-section aja dan bidannya pun sejalan sama nyokap bilang ini harus segera ditindak dan langsung nawarin c-section karena emang bayinya udah berdenyut lemah.  Selain itu bayi ku kayanya juga dibilang ngga bisa mendobrak keluar karena dia masih agak kecil dan ngga sampai 3 kilo. Jadi agak susah buat dia keluar dengan ketuban yang udah kering kerontang itu. So yes, c-section it is!


     Jadi dari tadi di rumah aku bolak balik pipis itu ya air ketuban rembes. Yang bikin aku ngga kepikiran itu air ketuban rembes, adalah karena katanya kalo ketuban pecah ngga bisa ditahan, ngalir aja gitu, sementara aku merasa bisa nahan itu 'pipis' dari kamar sampai ke kamar mandi. Kaya pipis biasa lah.

     Anyway, ditengah segala kesakitan itu, aku masih denger si bidan nelpon dokternya untuk segera datang. Ternyata dokter kandungan yang biasa handle aku, Dr. Putu, lagi ngga bisa, jadi akhirnya dipanggillah dokter kandungan lain, Dr. Kiko. Dan mereka langsung preparation buat c-section aku.

     Busyettt itu nunggu dokter rasanya SEABAD, sakiiiiittt banget. Tapi aku ngga dibolehin ngeden sama bidannya. Sumpah susahnya bukan main nahan ngeden ditengah-tengah sakit sedasyat itu. Gila aja. Aku udah nahan-nahan tu biar ngga ngeden, tetep aja kadang kebablasan, sakitnya ampuuuunn.


     Lagi sakit-sakitnya gitu, aku tapi juga sembari ngantuk, sempet tidur beberapa menit kayanya, karena tiba-tiba udah bergeser aja ke ruang operasi. Di sana aku tetap complaining kalau ini sakit banget, minta ditemenin Ichi, tapi kata bidannya ngga boleh ada yang nemenin di ruang operasi. Untung aja ada satu bidan baik banget mau nemenin aku, megangin tangan aku dan tetep ingetin supaya ngga ngeden. Dia bantu ingetin aku buat narik nafas yang dalam kalau udah berasa mau ngeden, yang kadang berhasil ditahan, kadang tetap ngga berhasil karena sakit banget.

     Akhirnya guys, yang ditunggu-tunggu dateng - Dr. Kikonya dateng duluan, eh tapi ternyata dokter anastesinya belom sampe, aku disuru sabar lagi. Hahaha, kalo inget pengen lempar keyboard rasanya nahan sakit segitu. Well, selang beberapa menit kedepan, yang rasanya kaya bertahun-tahun, akhirnya dokter anastesinya dateng juga dan aku langsung di kasih penanganan. Kalau ngga salah disuntiknya dibagian tulang belakang, which pada saat itu sangking udah sakit banget kontraksi, aku ngga berasa diculuk jarum di tulang belakang (padahal aku anaknya takutan banget ama jarum suntik).

    Yha, setelah itu most of the memory seems blurry, karena aku lanjut tidur lagi yang tadi belum kelar, kadang-kadang doang kebangun karena menggigil dari anastesinya. Walaupun ngga sakit, aku berasa pas dibelek dan pas bayinya diangkat dari perutku, kaya "glup" gitu. Feels really weird. Terus aku juga denger bayinya nangis kenceng banget. Tapi abis itu aku kayanya ketiduran lagi, jadi ngga berasa pas bidannya nempelin bayiku ke pipiku (diceritain sama bidannya pas udah kelar operasi). Kinda sad i missed that moment, tapi yaudahlah, mau gimana lagi.

     Aku yang, "phew kelar juga, si bayi akhirnya keluar". Tapiiii, ternyata drama tidak berhenti disitu untukku. Pas kelar c-section, aku sedikit sadar-sadar ngga, tapi aku denger dokternya tiba-tiba kaya agak kaget bilang "lho, ini kenapa bisa pendarahan gini?" blabla, aku kaya ngga peduli-peduli banget gitu karena merasa masih super ngantuk. Ternyata guys, ada kemungkinan itu pendarahan akibat ngeden tak terkontrol tadi.


     Nah, itu kidan blurry, jadi aku ngga tau apa-apa lagi, yang pasti aku menggigil so mucho, jadi kaya basically pasrah aja. Nah, pas aku agak sadar itu pendarahanku kayanya sudah ditangani dan aku baru deh nanya ke perawatnya, namanya mas Rian (aku kenal karena dulu perawat ini sempat ngurus nenekku pas sakit). Aku tanya kenapa lama banget, bayinya gimana, sehat ngga, ada rambutnya ngga (dimana pada ketawa pas aku nanya gini), dan kenapa aku belum keluar ruang operasi.

     Luckily, mas Rian ini jujur aja ceritain kondisi ku, jadi seengganya aku update sama kondisiku sendiri haha. Mas Rian bilang, tadi c-sectionnya lancar, bayinya sehat dan udah di bawa keruang bayi. Bayinya juga ada rambutnya hehe. Terus dia ceritain, kalau abis c-section, dokternya baru tahu kalau dari vagina ternyata aku pendarahan dan itu ngga sedikit, mungkin bisa dibilang mengancam jiwa pada saat itu. Makanya aku belum boleh keluar dulu karena pendarahannya masih under observation gitu.

     So sembari masih menggigil dan kebosenan, plus kehausan, nunggu lah aku tu, dari jam 9.35am kelahiran bayi, sampaiiiii jam 1pm. Gila, bosen dan haus banget sumpah. Akhirnya aku boleh tu keluar dari ruang operasi karena pendarahannya bisa distop sepertinya, tapi ngga langsung ke kamar, aku masih 'parkir' di ruang bersalin, tapi kaya dikoridornya gitu. Ternyata aku itu di situ nunggu buat transfusi darah dulu, karena ternyata aku butuh transfusi sekitar 2-3 kantong darah at the moment.

      Sumpah, itu nunggu lagi, kebayang bosennya macem apa, tapi sukurnya aku tu kaya masih ngantuk-ngantuk gitu, jadi most of the time ketiduran haha. Oya, di situ aku ketemu Ichi dan orang tua ku, mertua dan lain-lain yang gantian masuk nengokin. Di situ aku juga udah bisa megang hp, walaupun sebentar-sebentar karena suddenly hp rasanya berat banget haha. Aku sempet update IG story dikit dan share di group whatsapp temen-temen terdekat kalau udah lahiran, sisanya Ichi yang bales-balesin karena aku lesuuu.

     Di situ juga aku dapat cerita lebih update tentang drama lahiranku dari Ichi. Jadi pas pendarahan itu, kan bidan-nya keluar minta persetujuan Ichi dulu untuk beli kantong darah. Tapi pas ditanya bidannya ngga bilang kenapa, cuma bilang kurang darah aja. Intinya bidannya ngga mencekam lah kalau kata Ichi, jadi dia belum panik-panik banget. Nah selang beberapa saat keluarlah Dr.Kiko, terus bilang "saya mau bicara dulu empat mata."


     Jeng. Kesannya mencekam gitu kan haha. Sebelum dokternya sempet ngelanjutin, nyokap aku masuk, bokap juga, dan bokapnya Ichi. Akhirnya karena keluarga semua dokternya langsung menceritakan kronologi drama kenapa butuh darah. Berikut cerita versi Ichi:

      "Jadi saat selesai c-section, dokter cukup kaget dan heran mengapa ada darah mengalir dari bawah, padahal c-sectionnya sendiri sudah selesai dengan aman sentausa. Setelah ditelusuri ternyata terdapat kondisi (seperti) luka lebam dan mengeluarkan darah dari mulut rahim dan itu ngga sedikit.
     Dokter menyampaikan kepada kami kalau ini kondisi yang baru ia temukan/alami sejauh pengalaman dia. Dokter lalu menerangkan kepada kami bahwa jenis luka seperti ini tidak bisa dijahit, karena kondisinya terbilang parah (menurut keterangan dokter), jadi bukan sobek biasa doang gitu. Tindakan darurat yang diambil adalah dengan menyelipkan tampon tebal di mulut rahim dan berharap dalam 2 hari darah yang keluar dapat diredam serta luka dapat sembuh dengan sendirinya.
     Nah, jika tidak menunjukan pemulihan dan pendarahannya tetap parah maka ada kemungkinan dokter terpaksa harus mengambil tindakan terburuk untuk menghentikan pendarahan supaya tidak mengancam nyawa, yaitu dengan mengangkat peranakannya. Spontan kami semua yang ada di ruangan itu tersentak kaget dan panik, tangan sampai gemetar. Saat bertanya pada dokter apakah masih bisa ada kemungkinan kembali normal sediakala, dokter menjawab tentu ada kemungkinan itu, karenanya dia ambil tindakan untuk meredamnya dengan tampon sebagai tindakan pertama. Dokter pun menguatkan kami dengan ingat kepada Allah dan berdoa, setelah itu dokter memberi salam dan menyudahi pertemuannya serta kembali ke ruang operasi."

     Well, jadi begitcu teman-teman, walaupun c-sectionnya sangat lancar, cepat dan aman, ada aja dramanya haha. Walaupun masih misteri kenapa begitu, bisa jadi hal itu karena ngeden yang ngga tertahankan (tapi entah juga ya). Yha mo gimana ya, kan namanya sakit, ngga ketahan lah. Pada saat itu sih aku diceritain ngga panik atau gimana-mana walaupun dibilang worst case scenario-nya angkat rahim juga, soalnya capek banget rasanya. Setengah jalan kaya normal terus lanjut sakit c-section, double cin sakitnya hahaha.

      Malah aku yang dalem ati kaya: "wha, labor really is mengancam jiwa". Tapi ya datar aja gitu. Mungkin masih bego efek obat bius. Tapi setelah pulang ke rumah ini nih, yha panik uga guys hahaha. Cuma berusaha positif thinking aja dan berharap yang terbaik lah. Semoga gapapa sih, amin amin aaamiiinn.
   
---
     Anyway, sembari nunggu transfusi darah yang ga kunjung dilakuin, anastesi sisa operasi tadi mulai ilang dong, dan itu nyuuuuttt, berasa sakitnya hahaha. Mampus, lagi lemes gitu tambah nyeri pula. Ga pakai pikir panjang aku langsung minta pain killer tambahan sama dokternya. Setelah di acc sama nyokap (nyokap apoteker, jadi setiap obat yang masuk ke aku harus lewat acc-nya dia dulu haha), langsung dah tu Ichi beliin pain killernya.

     Itu pain killer sumpah mahal dibotol doang. Jadi bentuknya kaya infus gitu dan ada kaya 3 campuran obat di dalamnya (aku ga inget), itu sekitaran 1 jutaan, tapi pada saat itu kaya the most valuable thing i ever bought, worth every rupiah hahaha. Soalnya setelah dipasang, ngga lama rasa sakitnya lebih better. Tetep sakit, but waaaaaayyyyy better. Aku memention ini karena aku sangat merekomendasikan pain killer ini lol (tapi ngga tau namanya).


     Akhirnya setelah bosan sampai ketiduran berkali-kali, kantong darahku dateng juga. Aku menggunakan sekitar 2 kantong darah saat itu, karena kayanya cukup jadi kantong darah ketiga disimpan kali-kali aku masih perlu setelah hasil observasi malam itu. Lalu, jam 5-an akhirnya aku pindah ke kamar! Terus akhirnya ketemu babyyyy. Gemes.

     Welcoming baby Isa Albattar Said! Lahirnya kurus aja, cuma 2.5kg dan panjang 45cm, soalnya dia buru-buru sih keluarnya, 3 minggu early. Buat foto-foto gemesnya bisa follow IG nya: @isaalbattar.
Hahaha.



 Finally, so happy!
---

     Anyway, masalah mulut rahim yang bonyok dan berdarah-darah itu, pas udah di kamar aku dipasangin maternity pad lagi sama susternya, dan itu dicek tiap beberapa saat buat lihat pendarahannya berlanjut apa ngga. Hari besoknya aku ditengok lagi sama dokternya. Pas dilihat kondisi aku sudah termasuk oke, aku dibolehin buat langsung mulai latihan duduk dan jalan-jalan.

     Pas udah bisa jalan sendiri (walaupun super slow-motion karena sakit), itu aku udah mulai cek darahnya sendiri tiap pipis, apa banyak, apa dikit. Itu tiap kali susternya datang ditanyain dan aku laporan. Untungnya darahnya sepertinya normal yang keluar, jadi akupun boleh keluar dari RS di hari ke 4 (hari seninnya).

     Well, tapi akupun tetap diingetin untuk selalu cek lagi, kalau ada sakit atau darah berlebihan harus langsung cek lagi. 1 minggu setelah kepulangan ke rumah aku check up lagi sama Dr. Kiko, sekalian buat nyopot perban jahitan. So far karena aku ngga ada keluhan, dokter nyaranin banyak-banyak istirahat aja biar mulut rahimnya cepat sembuh sendiri.

     Sampai sekarang kadang masih ada darahnya dan kemarin sempat banyak, kami sempat panik. Cuma pas dilihat-lihat darahnya agak beda sama yang pas kemarin-kemarin, lebih kaya darah menstruasi gitu. Jadi aku lagi kaya nunggu apakah ini darah menstruasi atau bukan. 90% feelingku sih bilang ini darah mens, you know lah, dari texture, bau yang lebih khas dan sakit pinggangnya haha.

     Semoga aja ngga kenapa-kenapa deh.

---

     Sekian dulu ceritaku tentang drama melahirkan kemarin hahaha. Nanti di blogpost berikutnya aku mau share pengalamanku pakai BPJS saat lahiran ini. Iyes, aku ended up pakai BPJS! Padahal ngga ada rencana diawal. Apa ribet pakai BPJS? Apa gampang? Well, tunggu chit chat motherhood selanjutnya yaa hehe. See you guys for now!

Love,
Auzola


16 comments:

  1. Olaaaaaa, congrats ya buat kelahiran baby Isa! Aslik, baca post ini langsung keinget pas lahiran dulu, gimana mules dan sakit pas recovery nya, langsung ngiluuuu seluruh tubuh,hahaha. Sehat2 selalu ya buat Ola dan baby Isa!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha emang lahiran itu bikin ngiluuu, especially pas recovery-nya krn pain killer udah ga dipakai lagi hahaha.

      aaamiiin, makasih ya nuriiii :*

      Delete
  2. welcome to motherhood Ola, welcome juga baby Isa Albattar Said <3
    Semoga cepat pulih ya la :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha the jungle makin rame xD

      aaamiinn,
      makasih ci windaaaa :*

      Delete
  3. Wah aku baca dari awal sampai akhir jadi tegang sendiri kak. Benar-benar perjuangan seorang ibu.
    Anyway,selamat atas kelahiran baby nya & makasih udah sharing kak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha emang cukup menegangkan kemarin itu, aku nya aja setengah sadar jadi selow wkwkw

      hehe makasih yaaaa :*

      Delete
  4. Selamat ya mbak. Semoga babynya tumbuh sehat selalu.

    Drama yang mirip sama saya di bagian nunggu dokternya. Rencana normal ga taunya buka 8 saya ga kuat. Panggil dokter, disuruh nunggu setengah jam berasa luamaaa buanget.

    Kapok ga mbak untuk melahirkan lagi after all of this happy ending drama? Eh.��

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe aaaamiiin, makasih yaa..

      duh emang deh kalau lagi kontraksi,5 menit aja berasa seabad, sampe uring-uringan nunggu dokter haha, padahal ga lama2 banget juga..
      wkwkw kapok sih, masih traumatis kalau sekarang, hihihi, tapi semoga dikasih lagi 3-4 tahun kedepan :D :D

      Delete
  5. Selamat Ola. Perjuangan seorang ibu benar2 luar biasa ya. Ngebayangin sakitnya bikin mules sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha jangan dibayangiiinn, gak asik xD

      makasih ya ameeell :*

      Delete
  6. Aku ngiluuuu :p. Keinget pas lahiran dulu. Walopun aku less dramah krn dr awal memang udh minta cesar, dan wajib cesar. Sedikitpun aku ga pengin normal :p. Makanya udh siap ama rasa skit setelah biusnya ilang hahahah. Pengalamanmu lumayan serem ya mba.. P syukurlah si dedek sehat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha aku kaya masih ga tau gitu mana yang lebih sakit, jadi yang mana aja tadi mikirnya yang penting slamet wkwkw..cuma ya itu, jadi nya sesar tapi berasa juga setengah normal xD

      hehe iyaaa, syukuurr semua so far sehattt :D

      Delete
  7. aku baca ini sampe nangis olaa.. semoga jadi pahala buat ola. .sehat selalu buat Ola dan baby Isa.. ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha aaaamiiiinnn,
      makasih ya ayaaa :*

      Delete
  8. Bacanya sambil ngilu2 sedappp... Tapi Alhamdulillah ibu dan bayi selamat sentosa yaaa... Bayiku juga kecil mbak 2-2nya padahal cukup bulan, 2.4 dan 2.3 di kelahiran 38 minggu. Kebetulan anak pertama juga ketuban pecah dini, dari pecah ketuban smp lahir cuma 4 jam. Kalau posisinya udh bukaan 7 gt, ketuban udh rembes juga, bukannya bs cepet2 dicoba lahiran normal ya?

    Soalnya ku ga kebayang, itu menyiksa banget pasti pembukaan 7 tp ga boleh ngeden dan nungguin dokternya lamaa...

    Dan ternyata dramanya masih berlanjut yak... Semangat mbakkk, semoga cepet pulih dan ga ada komplikasi ke depannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku kayanya pas itu ga disaranin lanjut normal karena ketubannya udah hampir kering dan bayinya udah turun detak jantungnya. Jadi walaupun udah pembukaan 7 akhirnya disuru ambil tindakan SC gitu krn kondisi udah mayan kritis hehe

      Wkwkwkw,nyes nungguin dokter, padahal sih ga lama-lama banget, cuma kontraksi bikin migren xD

      aaaamiiinn, makasih ya doa nya hehe :D

      Delete