Thursday, August 30, 2018

(Bahasa Indonesia) Motherhood: Lahiran pakai BPJS di RS Yadika Duren Sawit

Hey guys!!

     Aku kembali lagi nih sama postingan baru. Tapi belum ada postingan beauty dulu nih soalnya emang belum sempat foto-foto produk. Whoa, baby is very handful dan aku juga masih keteteran sambil beresin kamar yang abis renov juga. Well, mumpung masih anget jadi masih inget, aku mau nuntasin janji cerita gimana aku pakai BPJS pas lahiran kemarin! Oke kah pakai BPJS? Apa bermasalah? Cus lah di baca aja!


     Nah, berhubung kemarin pas lahiran yang urus ini itu adalah Ichi dan aku basically cuma tepar-tepar doang karena sakit yang cukup lebay dan drama lahiran yang cukup bikin deg-deg-an (BACA DI SINI). Sekarang aku mau cerita, tapi nanti banyak dari sudut pandang Ichi, gimana aku bisa ended up pakai BPJS padahal rencana awal pakai masuk umum dan ngga nyari dulu rekomendasi dari bidan/klinik. Waw!

     Jadi aku itu lahiran di RS Yadika Duren Sawit (fyi, aku juga dulu lahirnya di sana lho hahaha) dan itu emang udah pilihan aku dari awal sih mau lahiran di sana. Karena beberapa kali kontrol ke RS Yadika dan aku selalu suka dengan staff yang friendly dan informatif. Suasanya juga nyaman karena tidak begitu ramai. Asyiknya, hampir semua tagihan saat itu ya ditanggung BPJS, kecuali permintaan manja tambahan aku macem si pain killer mahal, kantong darah, atau biaya bayinya (karena bayi ku ngga langsung dibikinin BPJS pas lahir, belum ada KK nya). Yha, bayar total-total ngga sampai 5 juta lah saat itu. Lucky!

 source:viva.co.id

     Yang bikin amazed adalah penggunaan BPJS untuk lahiran ku yang notabennya udah buru-buru butuh penanganan itu, super gampang dan ngga diribetin sama sekali! Padalah aku pas itu kelupaan bayar bulanan BPJS nya hahaha (karena ngga ada remindernya, aku suka pikun kalo bayar BPJS). Kalau ribet dikit aja pasti kita milih bayar sendiri (masuk umum) dari pada kenapa-kenapa kelamaan nungguin BPJS. But wow, it was super easy to use BPJS back at that moment, lucky me :)

     Jujur aja, penggunaan BPJS bisa segampang ini adalah karena pihak Yadika dan faskes-ku (Klinik Kimia Farma Pahlawan Revolusi situ), super baik dan ngurusin banget, malah mereka yang perjuangin banget disaat Ichi awalnya hampir milih pake umum aja biar cepat. Ah, aku ama Ichi mah udah ngga kepikiran pakai BPJS awalnya, mager takut ribet kan. Karena dulu katanya harus kebidan dulu lah, kalo dapet rujukan baru bisa ke RS lah, etc etc. Jadi dari awal emang rencananya langsung ke RS dan masuk umum aja, bayar-bayar deh, dari pada aku makin migren mikirinnya. Takut kebanyakan prosedur, apalagi kemarin lagi super panik gitu, ya kepikirannya udah masuk umum aja biar cepet. Eh, tapi takdir berkata lain hehe.

 source: diLokasi.com

     Jadi, saat aku lagi menderita di atas, Ichi di bawah ngurusin admistrasi. Saat itu kasirnya nanya mau pakai apa; umum, BPJS atau asuransi. Karena asuransi kantor ku ngga menawarkan buat kehamilan dan BPJS Ichi pikir udah out of question karena kita ngga ke bidan dulu, jadi Ichi bilang langsung aja masuk umum. Eh, mba kasirnya malah bilang "bapak yakin mau masuk umum? Kalau masuk umum nanti udah ngga bisa diganti-ganti lagi loh pak".

     Ichi udah yakin pada saat itu buat masuk umum biar ngga ribet, eh tetiba nyokap turun sambil panik, nanyain apa udah diurus belum, ini mau diambil tindakan, udah kritis, blabla. Yha taulah ya emak-emak kalo panik, si mba kasir ikutan panik haha. Nyokap bilang "kenapa lama banget? blabla". Terus mba kasirnya berusaha tenang bilang "ini udah diurus bu, ini udah dapat tu kamarnya, ibu naik aja bu langsung". Yang ternyata adalah cara mbaknya biar dia ngga ikutan pusing ngurusin mak-mak ribet hahaha. Terus pas nyokap naik, dia bilang ke Ichi kalau tadi dia gitu biar nyokap tenang dulu dan terus nawarin lanjut pakai BPJS karena tadi dibilang kalau kondisi ku kritis butuh penanganan cepat. Dan mba-nya dengan informatif langsung jelasin gimana cara ngurusnya buat masuk sebagai BPJS.

      Ini deh langsung aja ke versi Ichi hihi, dia yang nulis langsung:
     "Awal mula masuk kedalam RS, kami langsung menuju ke ruang bersalin sedangkan gue langsung turun lagi menuju ke tempat administrasi untuk meminta kamar segera. Karena segera setelah proses persalinan selesai diharapkan ibu dan anaknya sudah mendapatkan tempat perawatan sementara.
     Saat di administrasi gue ditanya tentang metode pendaftaran yang akan digunakan; apakah registrasi biasa (umum), asuransi atau BPJS. Karena dulu pernah mendapatkan info kalau BPJS harus menggunakan rujukan yang berbelit belit dan semacamnya (terdengar ribet), gue sempat berfikir untuk langsung aja mengambil registrasi masuk untuk umum. Karena memang dana sudah dipersiapkan untuk persalinan dari jauh hari, jadi udah siap kalau emang ngga pakai BPJS. Apalagi Ola dari awal mintanya mau RS dan mau kamar sendiri (ngga sharing sama pasien lain, sementara BPJS kan sharing tuh).
    Tetapi tiba2-tiba, nyokap Ola menghampiri ke administrasi dengan muka panik dan bertanya apakah sudah diurus dan sudah dapat kamarnya, karena ternyata harus cepat diambil tindakan. Hal ini karena ketuban sudah habis dan detak jantung si bayi menurun. Nyokap Ola langsung menyarankan BPJS (karena dia emang dulunya orang Kemenkes), dan admin saat itu langsung berkata bisa pakai BPJS...alhamdullilah. Mungkin karena saat itu darurat dan kami juga pernah berobat semasa kehamilan dan dirujuk kesana.
     Akhirnya proses registrasi berlangsung singkat dan kami mendapatkan kamar. Tetapi ternyata ada surat pengantar yang dikeluarkan oleh pihak rumah sakit untuk bisa mengurus administrasi BPJS ola yang ternyata tertunggak 1 bulan. Hebat, bukannya diribetin tapi malah langsung dibantu dengan dokumen-dokumen lengkap untuk mempermudah pengurusan. Jadi walaupun gue masih harus urus ini itu, Ola udah langsung dapat penanganan, ngga nunggu-nunggu administrasi kelar.
      Karena gue selaku suami dilarang jauh2 dari kamar bersalin untuk tetap memantau proses persalinannya Ola, langsung aja gue kontak tante yang memang biasa mengurus hal-hal seperti ini kalau di keluarga gue dan ia cekatan dalam hal seperti ini. Untungnya tante gue juga bisa langsung ngurusin.
     Tidak lama setelah proses persalinan berjalan, suster keluar dan meminta surat rekomendasi yang dimaksud. Jadi tante gue langsung menuju klinik faskes 1 (Kimia Farma Pahlawan Revolusi) untuk meminta rujukan, tetapi ternyata tidak bisa dikeluarkan karena ternyata surat keterangan BPJS yang dibawa sudah disetujui oleh pihak rumah sakit. Karena bingung, gue coba kasih bicara si bidan langsung ke admin di faskes 1 nya via telepon.
     Setelah itu bidan bicara cukup panjang lebar dan berkata nanti kita coba lihat perkembangannya. Ternyata pada saat itu intinya pihak rumah sakit udah langsung menyetujui untuk mengambil tindakan dan di cover BPJS walaupun dokumen masih dilengkapi dari Faskes 1 (soalnya udah kritis kali ya). Jadi yang dibutuhkan itu cuma surat rekomendasi dari pihak Faskes 1 kalau dulu pernah dirujuk ke RS Yadika situ. Itu hanya sebagai syarat agar BPJS dapat segera di proses dan sebagai info untuk dokter yang menangani saat mengambil tindakan untuk lahiran SC kemarin.
     Alhamdulillah surat rekomendasi itu ada di buku kehamilannya Ola, pas banget ada satu (walaupun kita pernah beberapa kali dirujuk ke RS Yadika, suratnya ternyata ada diamplop lain yang dipisah dari buku). Syukurnya ada satu yang nyempil situ dan kebawa pas saat itu. Disini jujur aja gue kagum dengan penanganan kedua belah pihak baik rumah sakit maupun faskes 1 nya. Mereka saling berkoordinasi dengan baik dan tindakan administrasinya sangat baik tanpa ada rasa pasien terbengkalai atau ditangani setengah hati, semuanya bekerja dengan maksimal."

     Amazed kan ya? Pakai BPJS yang digosipin sulit dan ribet, alhamdulillah mudah dan cepat pas proses lahiran ku kemarin. Bener sesuai kata Ichi, ini karena dibantu banget sama baik pihak RS nya maupun faskes 1 nya. Dan iya, semua pengeluaran lahiran (kecuali yang kaya udah aku sebut di atas) ya ditanggung BPJS! 


     Oya, itupun BPJS tanggung semua karena aku juga ngga jadi upgrade kamar ke VIP atau VVIP saat itu. Kalau saat itu aku upgrade kamar, BPJS hanya nanggung 25%, sementara sisanya 75% itu kita yang tanggung. Awalnya emang udah mau upgrade karena aku ngga mau sekamar berdua kan tuh ya, tapi ternyata ngga ada pasien yang bareng aku, yay! Soalnya kalau sekamar berdua, aku bakal pilih upgrade. 

     Aku ngga nyaman aja kalau sekamar sama orang ngga dikenal, plus kasian itu pasien tetangga kalau harus sekamar ama aku, yang jenguk aku super rame dan super berisik hahaha. Jadi aku mah udah pasrah kalaupun emang harus nanggung 75% dari pada sekamar berdua hehe. Eh lagi-lagi takdir berkata lain dan di kamar ya sendiri aja, ngga ada pasien masuk lain. Jadi kasur sebelah yang kosong ditiduri Ichi yang menginap untuk jaga aku hehe. Lucky lagi!

     Really, Alhamdulillah semua berjalan lancar saat itu walaupun tetap ada aja drama lahirannya hehe (BACA DI SINI). Jadi guys, saran aku buat kamu yang mau lahiran tapi masih galau mau coba BPJS atau ngga, ya di coba aja, siapa tau kan ya smooth dan mudah prosedurnya macam aku ini. Kita beneran ngga ngira juga lho bakal semudah ini. Yang pasti apapun itu, pastikan kamu comfy dengan pilihan yang kamu mau buat lahiran, biar ngga makin banyak pikiran hehe.

     Sekian cerita lahiran dengan BPJS kali ini, kalau kalian ada yang mau tanya tentang prosedur yang mungkin ngga kesebut dicerita ini, langsung aja komen ya. Nanti aku tanyain ke Ichi, karena emang dia yang lebih tau (kan dia yang ngurusin, aku cuma tepar doang haha). Well, see you guys on my next post!

p.s 
Hadiah: Ini beberapa foto baby Isa dari lahir sampai 2 bulan hahaha 







     Hahaha, see ya!

Love,
Auzola

No comments:

Post a Comment