Sunday, May 3, 2020

Chit Chat: Pengalaman #DiRumahAja Selama Covid-19

Halo guys!

     Gimana kabar kalian semua? Semoga pada sehat dan terhindar dari segala macam penyakit ya! Kali ini aku mau share story gimana aku bertahan buat stay di rumah aja selama ini! Apa masih tetap keluar-keluar? Berani pesen makanan dari luar atau ngga? Kalau ngga keluar belanja di mana? Yuk langsung aja baca chit chat ku kali ini!


     Anyway alhamdulillah aku dan keluargaku sehat, belum ada sakit parah yang mengharuskan visit rumah sakit selama pandemi Covid-19 atau Corona ini. Soalnya pastinya duh, males banget kalau sampai harus ke rumah sakit dan jujur, panik juga sih kalau sampai harus ke rs. Makanya sekarang kalau ngga enak badan langsung berusaha hajar istirahat aja dan minum vitamin.

     Actually, untuk ukuran ibu rumah tangga, aku udah cukup lama sih di rumah aja, tapi kondisi serupa lockdown ini beda banget rasanya dan pastinya tetep bikin cukup stressful. Ya gimana, sebagai IRT, keluar rumah itu adalah LIBURAN ku. Like pasti selalu nunggu-nunggu weekend buat ngemall sama suami dan anak. Biar ngga muak sama rutinitas IRT yang itu-itu aja. Atau curi-curi waktu pas weekday buat ngajak Isa ke Mcd atau supermarket terdekat, supaya kami ganti suasana.

     Lah sekarang bener-bener harus full di rumah! Kan pusing ya. Yang IRT macem aku aja pusing, apalagi kalian yang terbiasa bekerja di luar? Kalian-kalian yang ngga biasa bertemu anak atau suami 24jam sehari dengan rutinitas rumah yang bikin muak. Di jamin pusing! Tapi as human pastinya kita punya cara coping yang berbeda-beda and i really hope it works for you guys, since sepertinya kondisi ini bakalan jadi "the new normal" untuk sementara waktu.

     Jujur aja, aku masih keluar rumah, tapi bukan buat senang-senang dan malah makin pusing kalau harus keluar rumah karena persiapanku banyak. Bawa barang cuma dikit, setelah pulang semua langsung dicuci/lap. Bahkan plastik belanjaan sampai duit pun aku lap haha. Yes, i'm scared i might get infected, bukan karena takut sakitnya, tapi lebih ke takut nanti Isa siapa yang jaga? Ntar suami ku gimana? Aku nularin ke keluarga ku ngga? Yang kaya gitu loh, kayanya emang efek jadi emak-emak ya hehe.


     That's why aku hampir ngga pernah keluar rumah dan masih bisa dihitung pakai jari deh keluar rumah berapa kali, paling sebulan tu cuma keluar 3-4 kali. Itu juga udah banyak banget. Aku keluar ya buat belanja sih biasanya. Semenjak covid makin wah, yang belanja dari rumah itu biasanya cuma ya cuma aku aja. Ichi di rumah jaga Isa. Kebayangkan ribetnya belanja bulanan sendirian, gotong-gotong dua troli sendirian. Pegel dari ujung rambut sampai ujung kaki tiap belanja bulanan. 

     Tapi karena belanja bulanan rumahku emang banyak (since yang hidup di sini ada sekitar 6 orang), jadi ya emang ribet aja kalau harus belanja via online, apalagi terpisah-pisah. Jadi aku masih keluar sendiri untuk belanja bulanan. Nah nanti kurangnya baru deh di tutup sama pembelanjaan online. 

     Selain itu, kaya sayur-sayuran gitu kan selalu harus fresh ya. Sementara papa udah ngga pernah keluar ke tukang sayur lagi belakangan (biasanya doi yang beli sayur, cabe, gitu-gitu), jadi seminggu-dua minggu sekali aku suka pesan online buat kebutuhan ini. Sekalian nyetok telur yang habis super cepat kalau di rumah ku. Kayanya sebulan bisa beli 4-6kg deh, pada doyan soalnya haha. Dan telur paling gampang juga dimasak. Jadi ya buat ini dibantu dengan belanja online, biasanya aku ke Sayurbox. Udah coba-coba yang lain juga (ada tanihub, brambang, etc), tapi so far yang paling gampang pakainya buat aku ya si sayurbox ini (males ribet). 


     Terus aku juga untuk obat-obat-an gitu berusaha pesen online dan ngga ke apotek gitu, entah kenapa ngeri hahaha. Kaya kemarin pesen vitamin via official shop brand nya di marketplace gitu (pesen Redoxon di Bayer official). Terus juga udah nyatet beberapa nomer telpon apotek deket rumah dan berusaha nyari kaya apotek online gitu. 

     Buat yang online so far aku udah nandain Halodoc. Udah download apps nya juga dan nyobain masuk-masukkin cart. Walaupun belum jadi checkout karena emang belum ada perlu obat lagi. Kemarin aku nyobanya itu pas sakit gusi parah (akibat mau tumbuh gigi belakang) dan ngeri obat yang dikasih dokter habis duluan sebelum bengkak gusinya hilang. Soalnya aku ngga mau balik ke dokter sebisa mungkin, karena itu pas udah mulai covid rame gitu loh, dan orang-orang udah mulai di suruh WFH.


     Makanya install halodoc setelah liat-lihat rekomendasi. Karena gusinya udah better sebelum obatnya habis, jadi aku cuma sampai masukkin cart aja. So far obatnya kayanya lumayan lengkap sih dan dia kaya milihin harga dari apotek terdekat yang bekerjasama sama halodoc deh kayanya. Harganya juga kemarin itu aku lihat masih cukup wajar sih. Ya tapi dari pada keluar-keluar rumah buat beli obat, mending online dulu sih haha. Ngeri si virus corona gak sih kalau harus ke RS atau apotek gitu. Ke tempat lain aja aku deg-deg-an, apalagi kalau harus ke apotek/RS gitu. Oya, halodoc ini juga kayanya bisa buat konsultasi dokter via online gitu deh, kalau-kalau kalian sakit ringan tapi butuh diagnosis/pendapat dokter.

     In the end, selain makanan pokok dan obat-obatan yang udah aku mention di atas. Untuk beberapa kebutuhan lain yang ngga terbeli pas belanja bulanan juga aku pesen online. Pokonya selama ngga terpaksa banget buat keluar rumah, ya aku ngga bakalan keluar sekarang dan berusaha coba via online aja. 

     Itupun di rumah udah ada protokol penerimaan paket gitu lol. Semua paket yang dateng ngga ada yang boleh masuk rumah sebelum dibersihin. Jadi di teras dari awal corona itu udah disiapin tempat cuci tangan (plus sabun), buat cuci tangan setelah megang apapun/dari luar, sebelum masuk dan pegang gagang pintu. Terus juga aku sediain detol spray, tisue basah, dan handsanitizer. Jadi pas paket datang ya harus dibersihin dulu, mulai dari lapisan luar dibuangin, sampai bagian dalam satu persatu item aku bersihin. Capek, tapi ya jaga-jaga aja lah. Ini agak ribet sih, nanti aku kasih tips & trick aku di postingan terpisah deh kalau sempat.

     So does pesan makanan, harus ada protokol bersih-bersihinnya juga. Bahkan beberapa makanan di panasin dulu. Tapi insyallah aman lah ya, selama pesannya dari resto yang emang udah jelas standarisasi penyajiannya selama virus corona ini merebak.


     Dan ya sisanya aku di rumah aja. Mostly sulking di atas sama Ichi dan Isa. Capek sih rasanya, engap di rumah aja. Tapi demi kebaikan bersama yaudalah ya kita tahan dulu rasa ke-engapan ini. Biar cepat udahan coronanya dan grafiknya ngga ngelunjak lagi. 

     Jadi buat kamu yang masih suka iseng keluar rumah ngga jelas alasan dan kebutuhannya ngga urgent, PLEASE JUST STAY AT HOME. Biar ini segera berakhir, biar para pejuang medis dan semua yang sedang fight di depan ngga makin ribet karena kebebalan kita. Biar kita bisa jalan-jalan lagi ke luar dengan bebas dan ngga takut megang-megang. Jadi yuk, #dirumahaja ya!

     Anyway, sekian dulu chit chat ku kali ini. Since aku harus masak everyday buat buka puasa, jadi ya gitu deh, makin banyak urusan haha. But i'll try to find some time to update again. Aku juga sebenarnya mau share tips dan trick belanja keluar selama pandemi ini dan juga protokol nerima paket yang aku terapin di rumah. But let's see. Sekian dulu dan see you guys!

     Love,
Auzola


5 comments:

  1. Bener banget:(
    Aku dan fan juga baik" bersyukur banget🙏
    Sejak covid gini protokol paket dateng itu juga ku terapkan, bener" protect banget. Dan pasti nya ttep stay at home Dan suka kesel sama orang" yg masih keluar cuman buat nongki" ga jelas gitu.
    Semoga pandemik ini cepet berakhir.

    ReplyDelete
  2. hai kak, semoga dalam keadaan sehat selalu yah kak. sharing aja, kalau aku nerima paket atau even beli barang dari luar semprot disinfektan dulu lalu kujemur dibawah matahari berhari-hari dan kalaupun keluar rumah untuk belanja bulanan, masker 2 lapis minimal dan sarung tangan dan jaket. Lebay? ngga. mencegah. Tidak ada yang gak takut dengan pandemi saat ini. So, daripada ketakutan mending semaksimal mungkin kita menghindari yah.

    ReplyDelete
  3. Semangat kak, kita bisa ngelewatin semuanya❤️

    ReplyDelete