Monday, September 16, 2019

(Bahasa Indonesia) Chit chat: Persiapan Naik Kereta Api ke Bandung Bareng Bayi

Halo guys!

      Well, lumayan lama ya aku ngga update blog. Kemarinan hectic banget, terus tanggal 29 Agustus 2019 yang lalu mama ku meninggal dunia :( So jadinya lagi males mau update hehe. But. i know my mom wouldn't want us to be sad all the time, so here's to move on! Jadi karena belum siap buat share review, kali ini aku mau sharing sedikit tentang persiapan aku yang mau naik kereta ke Bandung sama bayi untuk pertama kalinya. Apa aja sih yang bakalan aku persiapkan?



     Sebagai mama-mama repot, persiapanku kalau keluar sama bayi itu bisa segambreng! Cuma ke mall aja bawanya macem-macem, gimana yang sampai nginep, luar kota pula! Haha. Well, dari lahir Isa tu paling jauh baru main ke BSD aja hahaha, ada rencana mau ke jogja dan singapore buat akhir tahun ini, tapi ngeliat kondisi masih ribet dan belum sempat perpanjang paspor, budget liburan raib, etc, akhirnya batal dulu.

     Tapi dari bulan-bulan kemarin aku tu emang mau liburan, jadi akhirnya aku dan Ichi, planning ke Bandung aja. Kenapa tetap liburan padahal lagi berduka? Well, kalau berduka terus bisa stress dan sedih ngga kelar-kelar kali, kasian mamaku di sana kalau disedihin terus, so i decided tetap liburan buat bikin fresh lagi hehe.  Sebenarnya rencana pergi nya itu nanti di tanggal 5 Oktober, atau pas ulang tahunku, tapi ternyata mama kan meninggal tuh, jadi dekat tanggal 5 itu mau ada pengajian lagi. Akhirnya ke bandungnya aku majuin seminggu deh. 

     Anyway, tadinya sih mau naik mobil aja kaya biasa, karena aku belum pernah naik kereta ke Bandung jadi takut ribet, tapi kata Ichi coba naik kereta aja karena ngga kena macet. Ichi pasti males nyetir ke Bandung yang belakangan suka macet banget. Bahkan kemarinan sebelum ketahuan sakit parah, mama ku pun sempat bilang enakkan naik kereta aja sekarang kalau ke Bandung (soalnya dia suka dinas ke Bandung yang awalnya naik travel jadi naik kereta). Akhirnya aku mikir ya ngga ada salahnya deh nyoba ke kota kembang naik bebas macet. Mayan menghemat energi juga kalau ngga kena macet hehe.

     Tapiiii, karena ini pertama kali aku naik kereta ke Bandung dan pertama kalinya juga bawa bayi, jadi aku sebenarnya masih bingung banget mau persiapan kaya gimana. So far yang PASTI HILANG DARI LIST ku adalah:

1. UV Sterilizer - ya soalnya kan gede banget yha. Kalau bawa mobil sih bisa dipaksain. Jadi sementara aku bakalan pakai sistem jadul buat sterilin botol = pakai air panas!

2. Travel Cot (baby box) - pas ke BSD buat staycation sih aku bawa, karena pakai mobil. Kalau ngga mah, beratttt! Padahal Isa itu jarang banget bobok bareng aku satu kasur. Di rumah pun dia selalu pakai baby cribnya dan kalau lagi nginep dia pasti bobok di travel cotnya. Nah ini aku super bingung sih karena pastinya ribet bobok bareng Isa yang lagi aktif-aktifnya :(

Aku seriusan bawa travel cot kalau lagi staycation selama aku bisa, ngga bohong.

3. Car Seat - sumpah ini pun aku kebingungan. Nanti gimana pas jalan-jalan di Bandung?! Mana mungkin taxi (grab/gocar) nyediain car seat. Akupun ngga suka Isa naik mobil tanpa car seat. Selain lebih bahaya, akunya pun bakalan ribet banget megangin dia. Sementara kalau pakai car seat ya aman sentausa. Paling kalau kelamaan aja baru agak cranky. Hadoh, mikirnnya aja udah parno hahaha.


     Sumpah, ini tu 3 barang andalan aku banget dan ngga bisa bawa itu rasanya gimanaaaaa gitu. Makanya aku lagi persiapin yang kira-kira perlu, tapi ngga membebani perjalananku juga sih. So far yang kepikiran adalah:

1. Koper 1 aja!

     Soalnya kalau banyak entar ribet bawa-bawanya. Doh. Mana aku orangnya selalu bawa baju lebih buat jaga-jaga. 1 koper buat bertiga pasti challenge banget buatku hahaha. Untungnya aku diberkahi kemampuan packing yang cukup baik, so EVERYTHING WILL FIT. *maksa*

2. Stroller

     I cannot travel at all without stroller. Aku tipe yang ngga suka pakai gendongan. So kalau gendong Isa ya bare hand aja gitu. Pegelnya bukan main, jadi ya ngga bisa lama-lama. Maka dari itu aku sangat attached sama stroller. Kalau ngga digendong, jalan sendiri, ya pasti most of the time Isa menghabiskan waktunya di stroller saat berpergian. Jadi ngga bisa banget ini kalau ngga dibawa.

Walaupun lipetannya gede, tapi stroller Joie yang ini ringan, jadi enak dibawa-bawa.

3. Tas Isa

     Nah, ini nambah-nambahin beban, tapi PENTING buat di bawa. Ya segala popok, baju ganti, tisue basah/kering, mainan, bantal, etc etc ya kudu ada di sini. Kalau perlu tinggal buka tas aja tanpa ribet liat ke koper. Actually ini emang tas wajib sih kalau berpergian sama Isa, karena isinya penting banget haha. Anyway, aku pakai tas yang merek i-Berry. Lumayan muat banyak dan cukup stylish juga.

4. Perintilan Isa

     Yha, pasti perjalanan 3jam-an itu bakalan bikin Isa bosen to the max. So aku bakalan membekali Isa dengan berbagai macam mainan (yang sekiranya ngga gampang hilang), boneka kesayangannya si Teddy (boneka receh dari IKEA), 2-3 buku favorit Isa, dan pastinya BANTAL! Jadi Isa kaya ada bantalnya sendiri gitu dan dia suka banget sama bantal+gulingnya itu. 

     Selain itu pastinya harus sedia susu dan botol susu yang cukup banyak jaga-jaga kalau ngga sempat cuci botol. Mungkin aku bakalan bawa 9 botol hahaha. Biasanya cukup untuk sampai malam dan baru di cuci semua setelahnya. Jangan lupa pula air putih, snack, dan makanan Isa. Belum lagi toiletries-nya Wow, suddenly liburan berasa ribet, LOL.

5. Kamera!

     Penting sih, karena aku suka banget foto-in Isa hahaha. Apalagi ini kan first tripnya ke Bandung kan ya, jadi aku mau foto yang agak okelah supaya nanti pas dia gede bisa aku pamerin. LOL, mama-mama sok eksis.

6. Pompa ASI

     Walaupun ASI ku udah tiris banget belakangan karena Isa ngga pernah DBF lagi dari sekitaran 5 atau 6 bulan gitu, aku tetap masih pompa daily. Yah walaupun 200ml aja udah susah, tapi lumayan lah Isa masih bisa minum satu botol ASI setiap harinya. Syediiiihh, padahal dulu bisa berkantong-kantong ASIPnya. Nda papa, yang penting berusaha hehe.

7. Booster Seat

     Ngga bisa aku ngasih makan Isa kalau ngga di-strap ke bangku makan atau at least di stroller. Tapi kalau makan di dalam kamar hotel nanti ribet pakai-pakai stroller, so aku harus bawa booster seat Isa biar dia bisa makan dengan lebih tenang. Ih, kalau ngga capek akunya. Yep, Isa jarang banget makan tanpa duduk di kursi makannya, 90% selalu strapped ke bangkunya. Males aku drama kejar-kejaran sama anak buat makan. 


---
     Banyak ya? Yha gimana, namanya punya anak, everything will be complicated, LOL. Tapi aku akan berusaha sedemikian mungkin packgingnya biar ngga ribet. Nanti kalau udah selesai packing aku update deh foto-nya di sini. Sekarang sih belum mulai packing karena aku biasanya anaknya SKS gitu deh (sistem kebut semalam) hehe.

     Yang pasti aku excited sih mau ke staycation lagi. Walaupun receh, cuma ke Bandung, tapi itu aja udah lumayan banget lah bisa ada waktu dan budget yang di arahkan ke sana. Next nya sih mau liburan yang lebih jauh, but let see how i survive this mini trip dulu hehe. 

     Buat kalian yang udah punya anak, boleh banget kalau mau share tips and tricknya bawa anak berpergian (naik kereta) tanpa cranky. Aku siap mendengar (membaca), hahaha. Oya, kalau nanti aku rajin, aku bakalan share juga pengalaman naik kereta-nya di blog! Yah semoga aja ada tenaga dan waktu hehe.

     Sementara ini, share-an aku segini dulu ya! Dag dig dug nih persiapannya (anaknya emang sok-sok harus prepare buat segala macem gitu lah). Stay tuned buat post ku yang berikutnya yaa. Aku soalnya ada rencana juga mau bikin semacam memorial post untuk mama ku yang selama ini selalu dukung aku buat ngeblog terutama di beauty. But until then, see you guys!

Love,
Auzola


2 comments:

  1. Tips yang sangat bermanfaat nih. Aku pernah ngalamin naik kereta jalur utara dengan balita trus keretanya anjlok berjam-jam. Waktu itu sterilin botol pakai air panas di termos karena nggak prepare, nggak nyangka kereta anjlok. Mungkin kurang bersih jadi anakku diare setelahnya.

    ReplyDelete
  2. Wihhh banyak bgt yang kudu di bawa. Tapi sepanjang perjalanan gitu, anaknya mau anteng ga laa?

    ReplyDelete