Tuesday, October 15, 2019

(Bahasa Indonesia) Travel : Susahnya Liburan ke Bandung Tanpa Kendaraan Pribadi

Hey guys!

     Sorry i've been MIA hehe. Anyway, akhir bulan September kemarin aku akhirnya liburan ke Bandung lagi! Serius deh, walaupun Bandung itu dekat, tapi kayaknya udah lebih dari 3 tahun aku ngga ke sana hahaha. Well, liburan ke Bandung kali ini agak berbeda, kalau biasanya aku selalu pakai kendaraan pribadi alias mobil, kali ini aku ke Bandung naik kereta! Ternyata cukup drama ya ke Bandung minus kendaraan pribadi. Cus deh kalian baca aja di bawah ini susahnya liburan singkat ku ke Bandung tanpa kendaraan pribadi haha.


     Sebetulnya aku sangat ngga comfy memutuskan ke Bandung tanpa kendaraan pribadi, karena dalem hati aku itu takut ribet. Apalagi kalau nanti mau keluar saat di sana. Tapi di nego sama Ichi buat naik kereta aja dengan alasan biar Isa punya pengalaman naik kereta (padahal sih dia males nyetir haha). Yaudah deh akhirnya kita fix ke Bandung naik kereta. Oya, yang pergi ngga cuma aku, Ichi dan Isa, tapi satu rumah Ichi juga ikutan karena mereka mau liburan bareng Isa (dari bokap nyokap Ichi, 2 tante nya dan juga adiknya Ichi). Rame yes, kebayang kan ribetnya. Mau kemana aja harus pesan 2x taxi online. 

     Well, sebenarnya saat udah fix aku cerita ke temanku yang di Bandung kalau akhirnya aku fix jadi ke Bandung (janjiannya dari 2 tahun lalu monmaap). Terus mereka bilang ke aku, di Bandung itu ribet kalau ngga ada kendaraan, taxi online gitu-gitu suka males ambil penumpang dan super picky buat lokasinya. Terus karena udah fix beli tiket ya mau gimana lagi kan ya haha. Mereka awalnya nyaranin mending aku sewa mobil aja biar ngga ribet, tapi karena kemarinan aku tu masih belum tau mau sewa di mana yang trusted, yah akhirnya ngga jadi sewa. Nyesel juga telat tau tentang rental mobil lepas kunci yang tersedia di Traveloka. Zzzz, baru banget tau 2 hari lalu lol. Next time deh.

     Kenapa sampai agak nyesel? Karena emang ribet guuuuyyyss! Ish, sering di cancel, kalau ngga cancel, ya nunggu nya lama (terutama karena aku nginepnya daerah Dago deket Babakan Siliwangi situ zzz macetnya bikin cranky). Gini deh, dari awal aku menginjakkan kaki di stasiun aja pas order taxi online (aku pakai Gojek karena cuma punya itu), itu sempet di cancel dulu. Terus yang kedua order, nunggu mayan lama, bzzz sampe debuan di jalan. Karena bawa Isa melipir dulu ke toko kue/suvenir di depan stasiun. 

     Jadi lamanya itu karena jalanan Bandung kan banyak satu arah, so mereka muternya agak jauh kan. No wonder banyak juga yang cancel. Padahal kan capek ya abis naik kereta rebutan bangku sama Isa (satu penyesalan lainnya, ngga orderin dia bangku sendiri), pengennya buru-buru nyender di hotel. Tapi untungnya mas-mas yang kedua ini cukup profesional buat ngga cancel dan ngabarin kalau muternya agak lama. 

     Akhirnya setelah sampai  hotel (Hotel Scarlet Dago, nanti kalau sempat aku review deh) langsung deh tu ya, urusin Isa, makan dan rebahan sekian menit sebelum harus siap-siap lagi mau ketemu temenku di Makeupuccino Store, pada tau kan ya? Itu hits banget lah di Bandung, harus banget kalian visit hehe. Kebetulan temenku itu temen blogger, Vani a.k.a Roosvansia, dan yang punya Makeupuccino, yaitu mbak Dina, makanya langsung mau ke store nya karena udah lama kepo sama storenya Makeupuccino (akhirnya kesampaiaaaannn). 


     Itu ada kali around 15 menit cuma buat dapetin driver aja, belum abis itu nunggu driver (yang ngga cancel) nyampe, karena di depan hotel ku  udah macet. Sebel gak sih, janjian jam 4-5, udah mau jam setengah 5 belum dapet mobilnya hahaha. Pengen marah, tapi lelah. Belum lagi kasian Isa keburu mau explore di lobby hotel karena kelamaan. 

     Sedih nyampe sana jam 6 kurang jadinya, huhuhu, jadi ngga bisa ngerumpi lama-lama. Tapi fun banget explore di Makeupuccino dan yang pastinya aku jadi shopping, lol. Susah yeee, apalagi masker lagi pada diskon (aku lagi doyan-doyannya beli sheet mask). Terus pastinya icip-icip makanan asoy di Rumah Makeupuccino juga. So far cukup enak walaupun mbak Dina bilang chef yang biasa lagi ngga masuk kerja. Tapi buatku masih enak, laper lagi kan hehe.


     Untungnya pas pulang dari Makeupuccino aku ngga repot pesen taxi online, karena dianterin Vani (hahaha gantian, dulu di Jakarta aku yang suka anter jemput kalau event, lol). Nah tapi yang terdrama tetep besok harinya sih pas kita sore-sore ke Armor Kopi Bukit Pakar. Wadoooow, hampir ngga bisa pulang karena ngga ada yang mau accept order! Stress gak tuh. 

     Jadi, besok siangnya, sekitar jam 2, itu aku jalan ke Armor Kopi buat meet up lagi sama Vani. Kali ini ke sana bareng semuanya. Armor Kopi cukup cozy buat nongkrong, sayang kadang yang ngerokok suka ngga liat-liat mentang-mentang open space kan yah. Belum lagi yang ngerokok deket-deket bayi, pengen lempar sendal tapi ya gimana. Untuk makanannya standar aja, ngga ada yang wah, bener-bener beli pemandangan sih kalau menurutku. Anak-anak muda pasti demen pada ke sini (emang rame banget sih pas itu juga). 

     Kelar-kelar ngobrol ngalor ngidul udah jam 5. Vani mau nganter aku ke arah Pasteur karena dia lewat sana buat pulang. Tapi kan mobil Vani ya ngga muat lah buat kami semua, jadi tetap harus order 1 taxi online lagi. Tapi ya Allahhhhhh, sejam kali ngga ada yang accept order. Buset deh, padahal itu Armor Kopi kan rame yah, tapi taxi online kaga ada yang mau nerima begimana deh. Di Jakarta kan jarang banget kejadian tempat nongkrong (tempat wisata lah), ngga ada taxi online, yang ada berserak taxi online (kecuali emang jam rame kaya pulang/pergi kerja). Nah ini, set dah, pada cancel semua.


     Was-was sedap gitu deh, masalahnya Armor kan agak ke atas gitu, you can't exactly see taxi konvensional mondar mandir di sana. Kalau pada cancel melulu terus mau nginep gitu di Armor? Set dah. Tapi yah untungnya ada satu yang baik hati ngga cancel. Abis dapet cus lah kita pada ke Raja Sunda di daerah Pasteur buat makan malem. Itu udah ngga banyak yang komen, karena laper banget cuy! Isa mana cranky kan.

     Untung balik dari Raja Sunda ngga seribet itu dapetin drivernya, eh tapi ngga langsung balik ke hotel sih, aku, Ichi, Isa dan adiknya Ichi (Wina), melipir dulu ke Riau Junction karena aku mau nyari sendal sekalian beli penghilang noda buat baju Isa dan Wina juga mau nyari sesuatu. Dari Raja Sundanya sih cepet dapat driver ke Riau Junction, dari Riau Junction ke hotel yang agak PR sikit, tapi ngga lama-lama banget sih syukurnya. 

     Nyampe hotel udah lelah banget gara-gara yang drama mental di Armor nungguin di accept driver, jadi udah sisa beberes aja biar besok sore pulangnya ngga repot. Tadi yang paginya masih mau main bentar ke Makeupuccino sebelum pulang pun akhirnya batal karena capet dan males nunggu-nunggu di accept lagi hahaha. Akhirnya bener-bener leha-leha aja di hotel besokkannya sampai jam 2an late check out dari hotel dan langsung ke stasiun. Untung ngga pakai lama dapat drivernya.

     Finally naik kereta sekitar jam 4 lewat dan nyampe Jakarta hampir jam 8 kalau ngga salah inget. Berasa langsung capeknya hahaha. Eh tapi ternyata masih ada sedikit drama hahaha, kan kita pulangnya senin tuh, jam 8, jam orang masih pulang kantor, harga taxi online pun meleduk hahahaha. Papa ku males jemput karena males macet arah Gambir. Yo wes, nunggu satu jam sampai harganya agak normal. 

     Intinya sih ngga pakai kendaraan pribadi bikin pusing kepala dan juga kantong (kalau banyak keluar-keluar). I guess jauh lebih murah isi bensin sendiri buat ke Bandung dan melipir-melipir dan segala tetek bengek lainnya. Lebih comfy juga buat Isa karena dia ada car seat sendiri. Plus, ngga buang-buang waktu nunggu! Aku paling males deh buang-buang waktu nunggu gitu. 

     So lesson learned, kalau mau ke Bandung dan JALAN-JALAN, mending bawa kendaraan pribadi atau nyewa mobil sekalian. Kalau ngga banyak wacana alias nongkrong cantik doang di hotel, cus lah pakai kereta dan naik taxi (taxi online). Kalian yang suka ke Bandung ada suka kejadian susah kendaraan kaya gini juga kah? Sabar-sabar ya!

     Pesanku buat kalian supir taxi online yang baik yang baca blog ku ini, plisssss, jangan cancel-cancel melulu, kasian customer; buang waktu, buang tenaga, buang emosi. Kalau ngga niat ambil order ya di matiin aja apps nya, jadi kita semua ngga repot gitcuuu. 

     Anyway, sekian dulu curhatan travel ku kali ini. Nanti aku mau coba review hotel yang kemarin aku inapi juga (semoga ada waktu dan tenaga hehe). Stay tuned for my next post!

Love,
Auzola

     

2 comments:

  1. Trafik di Bandung belum semengerikan padatnya kalau dibandingkan dengan Surabaya. Tapi memang lebih enak sewa mobil jika belum punya, ya. Agar lebih banyak lokasi wisata dapat dikunjungi Anak pun jadi lebih nyaman. Selamat berlibur, Mbak

    ReplyDelete
  2. Saya juga lebih senang jika Explore ke susatu tempat menungganakan kendaraan pribadi, tapi sayangnya butuh biaya besar jika harus bawa kendaraan (dari kalimantan soalnya) nah kalo sewa kan lebih praktis kan ya

    ReplyDelete